BEGINILAH CARA BERJIHAD MELAWAN KEMUSYRIKAN

  • Whatsapp

 Oleh: Dr. Adian Husaini (www.adianhusaini.id)

Rasulullah saw memberikan panduan yang cukup jelas tentang cara berjihad melawan orang-orang musyrik. Sabda beliau: “Jahid al-musyrikiina bi amwaalikum wa anfusikum wa alsinatikum”. (Berjihadlah melawan orang-orang musyrik dengan hartamu, jiwamu, dan lisan-lisanmu).  Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Dawud, al-Nasa’i, Ahmad, al-Darimi, dengan sanad yang sangat kuat. Ibn Hibban, al-Hakim, and an-Nawawiy menyatakan, bahwa hadits ini sahih.          

Orang musyrik adalah orang menyekutukan Allah. Ia bertuhan Allah, tetapi juga bertuhan kepada yang lain juga. Syirik adalah lawan Tauhid. Dan dosa syirik merupakan dosa terbesar, yang tidak diampuni oleh Allah SWT. Mengangkat manusia menjadi Tuhan atau ke derajat Tuhan adalah satu bentuk kemusyrikan.

Melalui hadits tersebut, Rasulullah saw menekankan pentingnya kaum Muslimin melakukan jihad secara komprehensif, dengan menggunakan berbagai potensi yang dimiliki, baik harta, jiwa, maupun lisan. Dalam arena perjuangan, atau arena jihad, sebenarnya tiga aspek: harta, jiwa, dan lisan, saling terkait satu dengan yang lain.

            Bahkan, dalam hadits lainnya, Rasulullah saw juga menekankan pentingnya jihad melawan hawa nafsu. Rasulullah saw bersabda: “Al-Mujahid man jahada nafsahu fi-Allah ‘Azza wa-Jalla”. (Mujahid adalah seseorang yang melakukan jihad melawan hawa nafsunya di jalan Allah). Al-Iraqiy menyatakan, bahwa hadits ini sahih, dan diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi.

            Jadi, dalam arena perjuangan atau arena jihad, kaum Muslim sebenarnya diminta untuk menggabungkan seluruh kemampuan atau potensi – baik potensi jiwa, harta, maupun lisan (intelektual) dan menempatkan masing-masing pada proporsi yang sebenarnya.  Kapan kekuatan fisik digunakan, kapan kemampuan intelektual, dan kapan potensi harta benda diperlukan.

Semua itu harus dilandasi dengan niat yang ikhlas karena Allah SWT. Semua potensi jihad itu tidak bisa digunakan jika manusia dikuasai oleh hawa nafsunya. Maka, perang melawan hawa nafsu secara otomatis menjadi faktor penting dalam bentuk-bentuk perjuangan lainnya. Jika kaum Muslim mampu menggabungkan semua potensi tersebut, maka dalam sejarahnya, kaum Muslim mampu tampil sebagai umat yang hebat, gemilang dan terbilang. Jika potensi itu terpecah belah dan tidak teratur dengan baik, maka kekalahan menimpa kaum Muslimin.

Lanjut baca,

http://member.adianhusaini.id/member/blog/detail/beginilah-cara-berjihad-melawan-kemusyrikan

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *